Monday, June 20, 2016

Umpama Ketek Mendapat Keyboard






Ramai fans saya mengadu tentang sikap jelek facebooker bernama Erwin yang menghina Tuan Semantani Jones (SJ) yang merupakan penulis dan pengkaji sejarah Melayu Nusantara. SJ yang ada mengalami sakit tertentu, di mana penyakitnya dijadikan makihamun dan dihina-hina oleh Erwin bersama-sama Via Dicky yang saya sentuh tentang kekeliruannya berkenaan dua travelog I-Tsing di SINI.

Tidak tahu mengapa Erwin begitu benci dengan SJ sehingga sanggup menghina penyakit yang dihidapi SJ, sedangkan Erwin mengaku berpuasa.Jika berbeza pendapat sekalipun, adalah tidak profesional mengeji orang lain begitu rupa. Nampak Erwin adalah manusia yang kurang matang dan keanak-anakan.

Siapakah Erwin ini? Dia adalah yang telah mengkondem sarjana lain sebagai 'pseudo' dalam kes minahselfie yang lepas:




Menariknya, apabila orang menegurnya bahawa perkataan 'Mala Malayu iva Malayam raja' itu adalah cara bacaan seorang sarjana Kemboja, Erwin terkentut-kentut membuat U-turn:









Perhatikan di bawah ini...berbelit-belit dia menafikan, kemudian diputaqnya nama orang lain (nasha) di situ untuk mengalih topik. Dia... masalahnya bukan kemampuan Nasha atau siapa-siapa, tetapi Erwin sendiri yang mengatakan cara bacaan sarjana Kemboja tersebut sebagai 'pseudo'. Erwin fikir saya yang menciptanya, padahal itu cara bacaan Chuck Moth, seorang pengkaji sejarah Kemboja.

Erwin telah terperangkap dengan kecetekan pengetahuannya tentang bidang epigrafi di Asia Tenggara. :D






Perhatikan, dia menafikan mengatakan sarjana Kemboja itu sebagai 'pseudo'  namun masalahnya, cara bacaan 'Mala Malayu iva Malayam raja' adalah dari sarjana Kemboja itu sendiri, bukannya dicipta oleh saya dan peminat sejarah yang lain. :D

Seperti biasa, apabila dalam keadaan panik, dia akan tag orang lain, dalam kes ini, dia tag 'minahselfie'. Masalahnya, sebab minahselfie-lah dia terperangkap dalam masalah yang dia sendiri terjun ke dalamnya. Very funny.

:D

Ini ibarat, saya telah memberi PISAU kepada minahselfie, untuk mencucuk Erwin. Apabila Erwin terperangkap, dia tidak tahu nak tag siapa untuk membantunya, melainkan orang yang mencucuknya, yakni minahselfie, menggunakan 'pisau' saya.

Okay, memang dia ada sebab untuk menghina dan mengeji SJ, ini adalah kerana SJ kerap menulis tentang sejarah Melayu Nusantara yang mana, tidak disukai oleh Erwin yang masih berfikiran bahawa sejarah itu di sempadani oleh batas geografi yang dibikin oleh Belanda dan Inggeris. Namun adakah dia layak untuk menghina SJ sedemikian rupa? Bukan sahaja tidak layak dan sikap yang amat jelek malah perbuatan itu adalah sangat tidak profesional. Namun ini tidak menghairankan kerana Erwin ini bukanlah siapa-siapa, cuma gemar bermain Facebook sahaja malah tidak mengenal prasasti yang mana satu walaupun cuba berlagak seolah-olah ahli arkeologi dengan alasan "banyak bergaul dengan ahli arkeologi" (di dalam fesbuk).

:D





Prasasti Buddhagupta atau Prasasti  Sungai Mas?






Lihat bagaimana kekeliruannya dibetulkan oleh ahli arkeologi dari Malaysia. Namun, dia tetap berdegil mengatakan dia mengutipnya dari satu buku. Buku benarkah atau ahli arkeologi yang mana prasasti itu terdapat di negaranya? Sama seperti kes sarjana Kemboja itu yang mana prasasti itu berada di negaranya, namun Erwin sewenang-wenangnya menuduhnya sebagai 'pseudo'. Saya akan kupas kekeliruan Erwin dalam masalah ini, yang mana ia terkandung dalam statusnya, ya status rasminya, bukan dalam komen atau chat yang mungkin ada typo atau kesalahan lain, tetapi dalam status yang mana meletakkan gambar prasasti yang salah kemudian dia merepek-repek sesukahati dengan prasasti yang salah itu.


*foto-foto kredit kepada fans dan pembaca.









Selamat menstalker hehe...




Saturday, June 18, 2016

Apabila Sejarah Dibebel Oleh Yang Bukan Ahlinya







Salah seorang fans dari seberang telah mengadukan kepada saya tentang masalah di atas, di mana seorang facebooker bernama Via Dicky menyatakan bahawa: 

"Ternyata yang melakukan perjalanan dari Sriwijaya-Melayu-Kedah BUKANLAH I-Tsing melainkan Wu Xing".


Adakah kenyataannya benar?


Sebenarnya kenyataannya SALAH SAMA SEKALI kerana I-Tsing (Yijing) sendiri juga mengikut route yang sama. Dicky sebenarnya tidak tahu bahawa I-Tsing sebenarnya mengeluarkan dua catatan travelog yang terkenal iaitu:


1) Account of Buddhism sent from the South Seas (Record)
2) Buddhist Monk's Pilgrimage of the Tang Dynasty (Memoir)

Catatan di dalam statusnya itu adalah dalam 'Memoir' manakala catatan perjalanan I-Tsing sendiri, juga mengikut route yang sama seperti Wuhing (Wuxing), tercatat dalam 'Record'.





Sriwijaya-Malayu-Kedah Route



Catatan I-Tsing dalam 'Record' :



Lihat, dalam catatan perjalanannya sendiri, dia melaporkan sampai di 'Bhoga' kemudian dihantar ke 'Malayu' kemudian berlayar je 'Ka-cha'.

Lihat pula catatannya dalam 'Memoir' :




Wuhing pula sampai ke 'Sribhoga' dahulu, kemudian berlayar ke Malayu. Kemudian berlayar ke Ka-cha. Bukankah sama dengan route yang diambil oleh I-Tsing? Jadi bagaimana dikatakan kononnya :

"Ternyata yang melakukan perjalanan dari Sriwijaya-Melayu-Kedah BUKANLAH I-Tsing melainkan Wu Xing".

:D

Sribhoga/Bhoga adalah nama lain bagi Srivijaya dan Ka-cha ialah Kedah pada hari ini.

Oleh kerana di dalam 'Record', I-Tsing tidak menyatakan secara terperinci tempoh perjalanan ketiga-tiga tempat itu, namun, bertuahnya dia ada memberi clue dalam 'Memoir' dan berdasarkan ini para sarjana menyimpulkan bahawa perjalanan dari 'Sribhoga/Bhoga' ke Malayu dan dari Malayu ke Ka-cha masing-masing adalah mengambil masa 15 hari.




Sebab itu di dalam banyak buku yang memerihalkan tentang perjalanan I-Tsing, umum mengetahui bahawa perjalanan Wuhing itu adalah menjelaskan/petunjuk kepada perjalanan I-Tsing sendiri kerana menggunakan route yang sama. Apatah lagi I-Tsing sendiri pernah bertemu dengan Wuhing di sekitar Nalanda dan Srivijaya. Jadi tidak hairanlah I-Tsing sendiri 'seolah-olah menurut' route yang diikuti oleh Wuhing.




Menarik bukan?

:)



Kesimpulan


Sejarah bukanlah boleh dikutip-kutip seperti sampah di jalanan tetapi ia perlu dilayan sepertimana disiplin ilmu yang lain. Sejarah memerlukan cross-reference dan deduksi yang pelbagai. Satu lagi, sejarah tidak boleh dikupas dengan sentimen sempadan politik yang ditentukan oleh para imperialis. Jika sejarah dikupas mengikut minda yang terperangkap dengan sempadan politik pada hari ini, maka ia akan merepek-repek dan sesat barat tidak ketahuan punca.


kredit: I-Tsing, J. Takakusu, Keith Weller Taylor, Marwati Djoened Poesponegoro.





 

Selamat menstalker... hehe


Saturday, May 21, 2016

Terlajak Perahu Boleh diundurkan, Terlajak Selfie Memori Kong

foto gettyimages




Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya, adalah pepatah yang memberi pengajaran kepada kita bahawa kita mestilah berfikir dahulu dengan berhati-hati sebelum membuat apa-apa tindakan. Orang yang kurang matang dan terlebih dayatujah emosinya sahaja yang kurang akal untuk mengawal perlakuan, perangai atau keangkuhan sendiri. Bertuahnya, kita ada contoh yang baik di sini :)

Ingat tak kisah minahselfie yang lepas? Selepas membaca artikel Cik Seri yang lepas, minahselfie dilaporkan begitu marah dan terganggu kerana semua keangkuhannya musnah bagaikan api yang disiram air. Mari kita perhatikan apa lagi rungutan minahselfie yang bermasalah ini :




Minahselfie telah menegaskan di sini bahawa dia tidak pernah menggelarkan mana-mana sarjana sebagai 'pseudo-historian'.Adakah benar demikian?


Mari kita lihat apa yang telah dinyatakannya :









Minahselfie telah menyatakan di situ bahawa : Ayat yang diterjemahkan oleh Dr. Nasha ialah 'manamalumam damalam'. Tetapi ayat itu telah ditafsir oleh pseudo historian sebagai 'MALA MALAYU IVA MALAYAM RAJA'  dan seterusnya...

Soalannya: Adakah tafsiran 'Mala Malayu iva Malayam raja' itu adalah direka-reka sahaja atau ditafsir oleh
apa yang digelarnya sebagai 'pseudo-historian'?

Jawapannya : SALAH sama sekali

Frasa 'Mala Malayu iva Malayam raja' itu ditafsir oleh seorang sarjana dari Kemboja yang bernama Lem Chuck Moth. Saya ada memetik cara bacaannya di dalam artikel yang lepas. Mari kita ulangkaji :

1) RC Majumdar : mala malu ivamalam -raja
2) M. Honda :  mala-malum ivamalam -raja
3) Lem Chuck Moth : mala malayu iva malayam-raja
4) Kou Nari : mala malayu iva malaya-raja
5) Nasha Rodziadi Khaw (menurut petikan)  : manamalumam damalam
(perkataan yang diwarnakan untuk menunjukkan kontra antara perkataan)


Analisis ringkas: Jika kita perhatikan, cara bacaan (1) (2) (3) & (4) memiliki konsep bacaan yang mirip dan 'serumpun' antara satu sama lain, menunjukkan tafsiran dari sarjana-sarjana Kemboja bukanlah direka-reka atau syok sendiri.

Kesimpulan: Frasa 'Mala Malayu iva Malayam raja' bukanlah ditafsir oleh apa yang digelar oleh Minahselfie sebagai 'pseudo-historian' tetapi ditafsir oleh seorang pengkaji dari Kemboja, yakni tempat di mana Prasasti Hanchey ditemui.

Apabila Minahselfie menuduh dengan angkuhnya tafsiran 'Mala Malayu iva Malayam raja' itu ditafsir oleh 'pseudo-historian' maka secara langsung dia telah menuduh Lem Chuck Moth sebagai pseudo-historian, juga sarjana-sarjana Kemboja yang berkongsi cara bacaan, juga melecehkan secara tidak langsung tafsiran-tafsiran dari RC Majumdar, Honda, Nari, Seam malah Barth dan Kern sekadar menamakan beberapa nama.

Minahselfie rupanya tersalah tembak. Dia ingatkan frasa tu main-main dan direka-reka oleh orang-orang yang tidak disukainya, yakni peminat sejarah Melayu. Terlajak Perahu Boleh diundurkan, Terlajak Selfie Memori Kong.


Sebagai hiburan tambahan, 'boyfren' Minahselfie yang memakai nama 'Erwin' juga sudah terheret sama angkara durjana kekeliruan dan stupidity yang melanda Minahselfie :




Erwin secara emosi membutatuli menebak bahawa: "perkataan mala malayu iva malayam raja adalah kata-kata pseudo historian...".

Erwin juga menambah "...tak perlu teori diikuti teori pseudo historian yang menyesatkan.."

Wow! Ini lebih berani dari 'girlfren'-nya. Ini sudah lebih sudu dari kuah. Sangat memalukan apabila dia mengheret nama seorang pensyarah arkeologi Malaysia dalam sikap terburu-buru dan memberikan kepercayaan 100% kepada Minahselfie yang sebenarnya pun sesat jalan.

Kesimpulannya tuduhan 'pseudo-historian' yang dilemparkan kepada para sarjana lain adalah sangat berat. Sebaliknya tuduhan tersebut sesuai dibalikkan ke mukanya. Maka jadilah seorang 'pseudo-historian' menuduh orang lain sebagai 'pseudo-historian' mengatakan bahawa dia menuduh sarjana lain sebagai 'pseudo-historian'. Berapa banyak 'pseudo-historian' daaa...

:D






~CS

Thursday, May 19, 2016

Menafsir Sejarah Bukanlah Semudah BerSelfie







Apa khabar semua...kali ini ada hiburan baru. Setiap kali ada kekeliruan dan kebingungan, maka ini memberikan hiburan-hiburan baru kepada kita dan bolehlah Cik Seri update ruangan Cik Seri Berceloteh ni :)

Kali ini datangnya dari seorang pembaca yang mengirimkan beberapa foto screenshot dari seorang yang digelar pembaca itu sebagai 'minahselfie'. Whateverlah. Saya tanya kenapa, dia pun tunjukkan gambar-gambar 'minahselfie' tengah berselfie. Hmmm...biarlah dia nak buat apa, asalkan bahagia :D

Yang penting, kita tengok dahulu apa yang minahselfie rungutkan:







Sebenarnya, masalah penafsiran pada Prasasti Hanchey adalah terdapatnya tulisan-tulisan Pallava yang diubahsuai, atau huruf  'Khmer Kuno' yang menyebabkan tafsiran ayat-ayatnya berbeza antara satu sama lain antara sarjana. Sarjana-sarjana yang cuba menafsirkan prasasti ini sama ada membuat suggestion atau meninggalkan perkataan-perkataan yang sukar untuk diterjemah dek kerana terdapatnya huruf yang tidak terdapat dalam sistem huruf Pallava khasnya skrip Kadamba. Tambahan pula, prasasti ini bukanlah sepenuhnya berbahasa Sanskrit kerana terdapat perkataan-perkataan Khmer Kuno bercampur aduk di dalamnya. Jadi penafsiran prasasti ini melalui dua kesukaran:

1) Huruf Pallava yang diubahsuai
2) Perkataan Khmer Kuno

Setelah mengetahui keadaan atau situasi Prasasti Hanchey tersebut, maka kita lihat siapa yang cuba menafsirkannya. Sememangnya ramai sarjana yang cuba menafsirkan prasasti ini, antara lain adalah Kern, Barth, Honda dan termasuk sejarahwan India yang terkemuka, RC Majumdar.

Trivia, tafsiran setiap sarjana yang cuba menafsir prasasti ini tidak sama antara satu sama lain.

Ini adalah kerana setiap sarjana ada kepakaran dan pengalaman masing-masing. Terutama pada fragmen yang kontroversi ini: " mala (?) iva mala (?)." Tanda (?) menunjukkan entiti yang menjadi perdebatan antara sarjana.

Apa kata sarjana Kemboja sendiri? Menariknya, sarjana Kemboja seperti Saverous Pou, Lem Chuck Moth, Long Seam dan Kou Nari memiliki tafsiran mereka yang berbeza dan tersendiri. Saya akan bagi contoh beberapa perbezaan tafsiran sarjana pada fragmen yang sama:

1) RC Majumdar : mala malu ivamalam -raja

2) M. Honda :  mala-malum ivamalam -raja

3) Lem Chuck Moth : mala malayu iva malayam-raja

4) Kou Nari : mala malayu iva malaya-raja

5) Nasha Rodziadi Khaw (menurut petikan)  : manamalumam damalam

(perkataan yang diwarnakan untuk menunjukkan kontra antara perkataan) 

Anda nampak perbezaan antara sarjana-sarjana ini? Jadi menurut minahselfie mana-mana pendapat yang tidak mengikut tafsiran yang disyorkan dikecam sebagai 'pseudo-historian'. Soalannya:

Adakah Majumdar, Honda, Chuck Moth dan Nari hanya berbohong dan layak ditabalkan sebagai pseudo-historian dek kerana berdegil tidak mahu mengikut arahan minahselfie? :D

Adakah RC Majumdar, seorang sejarahwan India yang amat dihormati, yang dikoin sebagai 'dean of Indian historians' ini salah atau tak reti membaca tulisan-tulisan Pallava? Tepuk dada tanyalah Iphone. 

Perlu diingat, RC Majumdar dan lain-lain tidak menafsir fragmen ini sebagai 'manamalumam damalam'. Mereka semua ada tafsiran masing-masing.

Persoalan di atas tersangat-sangatlah mudah. Bagi Cik Seri, semua pandangan sarjana adalah mengikut kemampuan dan kepakaran masing-masing. Jadi dalam kes ini, Cik Seri dengan senang hati mengikut pandangan sejarahwan Kemboja, kerana mereka sendiri lebih faham tentang sejarah mereka sendiri, tulisan dan hubungan sejarah Kemboja dengan wilayah-wilayah serantau.

Bukan nak kata tafsiran 'Nasha' (dipetik dari minahselfie) itu salah, cuma Cik Seri dan lain-lain ada pandangan sendiri. So, rileks la. Kenapala nak marah-marah? Memori habis ke takboleh nak selfie lagi? :D

Lainlah tafsiran semua sarjana adalah sama, tiba-tiba Cik Seri buat kepala sendiri, ini bolehlah dipertikaikan. Tetapi kenyatannya, tafsiran sarjana berbeza-beza. Jadi minahselfie ini hanya membuang boreh saja. Cik Seri kekal dengan pandangan dari sarjana tempat prasasti itu ditemui, yakni Kemboja. 

:)




Tiada terjemahan, yang diulas lain pula


Satu lagi yang kita boleh perasan, minahselfie tidak beritahu apakah maksud 'manamalumam damalam'. Dia hanya memberitahu tafsiran dari prasasti tapi maksudnya dalam bahasa Melayu atau bahasa Inggeris sekalipun tiada. 

Sebab itu pada perenggan seterusnya, dia mengulas pula pasal 'malaya-raja'. Dok mana pulak 'malaya-raja' dalam 'manamalumam damalam'? Rupanya dia nak kondem tafsiran dari Kemboja itu (digelar minahselfie sebagai pseudo-historian).

Menurut Chuck Moth, tafsirannya yakni "mala malayu iva malayam raja" berkait dengan entiti Malayu yang sinonim dengan Srivijaya dan Sri Dharmaraja, juga kebudayaan Dvaravati yang sehingga kini masih diperdebatkan sarjana sama ada berasaskan Mon-Khmer atau Austronesia atau campuran kedua-duanya. Kou Nari pula mengulas perkataan 'malayu' dalam tafsirannya "mala malayu iva malaya-raja" menyatakan bahawa ia berkait rapat dengan hegemoni raja-raja Melayu yang sinonim dengan ras yang berbahasa Malayo-Polinesia seperti Cham, orang Melayu dari Malay city-states itu sendiri dan pengaruh Srivijaya ke atas Chenla, kemudiannya Angkor. Hubungan antara orang Melayu dan Khmer pada masa silam ini telah disahkan oleh pakar linguistik Khmer iaitu Saverous Pou yang terkenal dengan karyanya Vocabulaire khmer relatif aux éléphants dan A Lexicon Khmer Morphology, berpendapat terdapat kata pinjaman dari bahasa Melayu dalam bahasa Khmer yang berpunca dari transaksi perdagangan pada masa silam.

Kenapa minahselfie ini macam buat-buat tak nampak perkataan 'malayu' dalam tafsiran sarjana Kemboja "mala malayu iva malayam/malaya raja" itu? Yang sepatutnya di-highlight-kan adalah perkataan 'Malayu' bukanlah 'malayam' atau 'malaya raja'. 

Jadi perenggan seterusnya semuanya ke laut dan sepertinya meracau-racau atau merengek-rengek laksana tidak diberi selfie. Out of context.


 





Lain kali ulas perkataan 'malayu' bukannya 'malaya'. Ada beza kat situ. Banyak sangat selfienye sampai rabun. Ish..ish...

Apa pun kesimpulannya, tak payah menyibuk nak paksa orang lain ikut kekeliruan sendiri. Dalam kes Prasasti Hanchey yang mengandungi huruf-huruf Pallava yang diubahsuai dan bercampur-aduk dengan perkataan bukan Sanskrit, sarjana lain juga ada kredibiliti dan pandangan masing-masing. Anda boleh berselfie sampai kiamat, tapi takpayahlah cuba mengelirukan orang lain dengan mengulas sejarah dari dalam emosi sendiri kerana kalau betul takpe tapi makin lama makin ke laut, jadi teruskanlah berkecimpung dalam bidang selfie-menyelfie itu.





~CS
















Wednesday, April 20, 2016

Surat Dari Sarawak

Sila klik untuk besarkan





Emel ini datangnya dari saudara Leo yang tinggal di Sarawak. Beliau bertanyakan tentang Orang Iban dan kaitannya dengan Orang Banjar dan Orang Melayu.

------------------------

Salam sejahtera,

Terima kasih ya kerana membaca tulisan2 saya.
Berkenaan dengan buku, buku yang mana yang telah dibaca oleh saudara Leo?

Saya cuba menjawab soalan sdr Leo tentang orang Iban berdasarkan ilmu saya.

Orang Iban umum diketahui salah satu cabang dari Dayak, dimana sering
disebut Iban itu Dayak Laut dan Bidayuh itu Dayak Darat.

Oleh kerana Iban berkait dengan Dayak, maka sudah tentu ia berkait
dengan Banjar kerana suku Banjar itu adalah hasil percampuran Orang
Melayu dan Orang Dayak.

Dari segi saintifik, Dayak, Iban dan Melayu itu adalah saudara
serumpun dalam keluarga Malayo-Polinesia dari segi linguistik, yakni
ilmu bahasa. Serumpun kerana memiliki corak bahasa yang sama. Malah,
bukan sahaja bahasa, budaya dan ciri-ciri sosial juga memiliki
perkaitan antara satu sama lain.

Iban misalnya disebut Dayak Laut, memiliki sejarah panjang dengan
Orang Melayu yang dahulunya juga merupakan pelaut dan pedagang
maritim. Jadi orang2 Melayu mesti berhubung dengan orang2 Bajau, Iban,
Sulu (Tausug) dan sebagainya untuk kelancaran pentadbiran dan urusan
perdagangan.

Jadi hubungan antara orang Melayu dan Iban adalah berdasarkan dari
keluarga bahasa yang sama dan lingkungan geografi yang sama.


Harap membantu :)


--------------------------------

Setiap hari boleh dikatakan lebih 20 emel yang berisikan pertanyaan seputar sejarah dihantar ke inbox saya. Ada yang sempat saya balas, ada yang lewat. Ada juga pertanyaan dihantar ke blog saya.

Dari jumlah tersebut, purata 5 orang dari sekitar Borneo menghantar emel kepada saya. Untuk Kalimantan, banyak yang dari Kalimantan Barat.

~Cik Seri



Buku terbaru saya akan datang, belum masuk pasaran lagi tau, nanti dah keluar kilang cetak saya bagitau.

Wednesday, March 23, 2016

Disebabkan Mix, Paksa Pula Orang Lain Percaya Keturunan Mix Macam Dia





Ada satu sindrom di kalangan sesetengah (bukan semua) orang Melayu (baca: mengaku Melayu) yang berdarah campuran atau istilah lainnya 'mix'.

Berdarah campuran ini istilah klasik dia ialah keturunan peranakan. Asalnya dicantum pada perkataan lain untuk membentuk frasa seperti :

1) Peranakan India
2) Peranakan Cina

dan sebagainya.

Sama ada anda berdarah campuran atau pure sesuatu bangsa, itu bukanlah masalah besar, dan anda boleh teruskan hidup seperti biasa dengan saling hormat menghormati antara satu sama lain. Namun, masalah timbul apabila ada orang yang berdarah mix ini tiba-tiba menjadi gila isim lantas memaksa orang lain yang bukan berdarah campuran atau peranakan pasrah mengaku bahawa mereka juga berdarah mix dan tiada siapa yang berdarah asli, contohnya berdarah pure Melayu.

Dalam konteks bangsa Melayu, terdapat 3 kategori darah keturunan yang umum :

1) Melayu Asli : Orang Melayu yang tidak ada percampuran atau tidak dapat dikesan bercampur darah keturunannya dari mana-mana suku Austronesia lain apatah lagi bangsa-bangsa lain yang bukan serumpun dengannya. Termasuk dalam kategori ini ialah Orang Kedah pedalaman, Orang Kelantan pedalaman, Orang Perak (terutama Perak Tengah dan Lembah Sungai Perak) dan termasuk Orang Laut, Jakun dan Melayu Aborigine yang lain ( Proto Melayu). Salah satu tanda keaslian mereka ialah dialek khas mereka yang unik dan tidak terdapat pada mana-mana suku atau kaum lain.

2) Melayu keturunan serumpun/nusantara : Orang Melayu yang berdarah campuran suku-suku Nusantara. Sebagai contoh Orang Melayu keturunan Jawa, Orang Melayu keturunan Bugis, Orang Melayu keturunan Rawa dan sebagainya.

3) Melayu peranakan : Orang Melayu berdarah campuran bangsa-bangsa lain yang tidak serumpun sebagai contoh orang India dan Cina.

Tambahan: Untuk peranakan bangsa-bangsa Barat ('orang putih') trend sekarang gemar melabelkan sebagai 'pan asian' atau 'mix'.

Sebenarnya, jika kita luas perjalanan maka luaslah pengalaman. Jika kita duduk di dalam mangkuk megi kita sahaja, kita tidak akan nampak kepelbagaian bangsa-bangsa dan keunikan bangsa-bangsa itu.

Isu ini timbul kadang-kadang di sepanjang karier saya seperti contoh kes ini:









Pembaca di atas mempertikaikan kajian sekumpulan saintis yang mengesahkan bahawa MAJORITI ORANG MELAYU berasal dari sebuah kawasan geografi yang dipanggil PENTAS SUNDA yang wujud sebelum Zaman Ais berakhir kira-kira 15,000 hingga 7,000 tahun lalu. Ini bermaksud, induk Melayu telah berada lama lebih 15,000 tahun lalu di Asia Tenggara. Adakah kajian ini dibuat oleh profesor-profesor Melayu Malaysia? Oh tidak, jika diajukan begini sudah tentu akan mencebik bibir mengejek-ngejek. Kajian ini dibuat oleh pakar-pakar dari seluruh dunia, majoritinya orang putih yang biasanya disanjung-sanjung bagaikan dewa-dewi yang sempurna ilmunya. Ini link kajian mereka (ingat saya penglipurlara dok muhong?)  :


(http://mbe.oxfordjournals.org/content/25/6/1209.short)
(https://ueaeprints.uea.ac.uk/31813/1/Soares_et_al__Epaper.pdf)


Oleh kerana semua teori saya sebelum ini tentang asal-usul Orang Melayu telah menjadi saintifik dengan munculnya kajian ini maka apabila pembaca ini menyatakan bahawa Orang Melayu bukan penduduk asal sini tetapi Orang Asli maka saya ajukan kajian genetik ini dan dia mula bungkam!

Kemudian merepek-repek minta 'genetic marker' bagai, padahal dalam kajian itu lengkap semua genetic marker, mtDNA, analisis arkeogenetik dan sebagainya. Nampak sangat malas nak baca atau takut nak baca sebab kajian tu akan musnahkan semua tahyul-tahyul yang disayang-sayang dibelai-belai selama ini di dalam kepala otaknya.

Kemudian dia mengaku berdarah mix dan percaya semua Melayu tiada yang asli dan semua berdarah campur dari ntah mana-mana. Saya nyatakan, kajian ini melibatkan genetik dan genetik ini tidak boleh ditipu-tipu dan ditahyul-tahyul. Memang fakta bahawa genetik Melayu telah berada lama sebelum Zaman Ais berakhir di Pentas Sunda kira-kira 15,000 tahun yang lalu.

Kesimpulan dia, bukan semua Orang Melayu berdarah mix macam dia. Ada Orang Melayu yang memang tak dapat nak kesan pun darah campur kat mana, jadi jangan paksa dengan reka-reka cerita nenek moyang dia pun kahwin bangsa ini dan itu. Orang Jakun, Orang Laut, Seletar, Temuan, Orang Lembah Sungai Perak, Kinta tu semua Orang Melayu Asli yang duduk kat tempat mereka zaman-berzaman.

Ada orang kona kot lain, dia provok: penting ke darah pure tak pure? Jawab saya, kalau tak penting kenapa ada makhluk nak terlompat-lompat bermatian paksa orang lain percaya dia darah mix? hehe

Jadi, kena hormat mereka yang berdarah pure k? Kenapa nak kiasu sangat? Takut apenye? Takut Malaysia terlepas dari tangan korang, sebab bukan darah pure? Nonsense la.


~CS










Harapkan Buku Sejarah Melayu Bincangkan Big Bang Theory?





Masa saya dan kawan-kawan keluarkan buku Melayu Pribumi Asia Tenggara awal tahun lalu, ramai yang panas punggung sebenarnya dan bertubi-tubi menyerang saya dalam emel dan chat di media sosial, namun kesemuanya hanyalah luahan sakit hati dan kutukan sahaja, tiada hujah-hujah bernas yang mampu disuakan kepada saya. Yang ada pun, terus saya rujukkan pada buku itu dan selepas 'tersedar' hanya makian dan ketidakpuashatian sahaja yang dihujahkan balik.

Jika melihat chat saya dan POM itu, sebenarnya sebelum sampai ke 'punchline' di atas, dia tidak habis-habis menghentam sejarah Melayu dan menyatakan itu fake, ini fake, Melayu malaslah, mundurlah..sebijik dengan apa yang dingomelkan oleh para orientalis dan sejarahwan penjajah dahulu.

Kemudian dia mempersoalkan buku kami itu, kalau hebat kenapa tak bincangkan pasal Big Bang Theory, Algebra, Relativity atau Moore's Law...bla...bla...

:D

Ingat ini buku Matematik Tambahan ke? Buku Fizik Tingkatan Enam? Gila ke apa orang ni? Buku kami itu adalah fokus kepada sejarah Melayu, bukan nak merewang ke dunia sains dan teknologi pulak.

Lihat mentaliti inferior yang mewarisi saka penjajah. Bila buku-buku sejarah luar sekalipun buku hikayat fairytales kanak-kanak, orang semacam ini akan tabik spring dan tunduk menghormati kekayaan sejarah dan penulisan orang luar itu. Bila buku yang membincangkan sejarah Melayu, wow!!! terus kondem dan suruh buku sejarah Melayu keluarkan topik Bing Bang, Kuantum, Relativity bagai, hukum-hakam Fizik dan rumus-rumus addmath...gilo...

Bila saya selidik, rupanya orang ini bekerja sebagai jurutera di sebuah kilang dan obses dengan peralatan elektronik, solder dan timah solder tu. Mungkin bau timah solder tu yang disedut hari-hari telah menjadikannya high umpama heroin. 

Kita tak boleh bias sampai menampakkan kebodohan sendiri. Penjajah selamat di alam barzakh, apa nak takut sampai tercirit-cirit lagi?





 
Cik Seri Berceloteh - Blogger Templates, Wordpress Templates Free - by Templates para novo blogger HD TV Watch Entourage Online. Featured on Local Business Singapore